Realita Jiwa

Dedy Susanto : D

Klien : K

di meja konsultasi yang hening

 

K: saya merasa hampa pak..gimana supaya bisa bahagia?

D: maksudnya hampa?

K: bingung…bener-bener nggak tau maunya apa dalam hidup ini.

D: ok..sudah lama atau baru belakangan?

K: baru belakangan sih..

D: Oh..ok

K: apa yg harus saya lakukan?

D: Dulu saat masih happy masih inget nggak? kalau masih inget coba ceritain..

K: ya dulu aku hidupnya tenang..

D: apa yg membuat kamu tenang saat itu?

K: nggak tau deh, bingung juga pak..lupaaaa…

D: okee..okee gpp..sekarang..persisnya perasaan apa yg menganggu kamu?

K: mungkin sedih…

D: oh sedih..apa yg membuatmu sedih?

K: duh bapak nanya terus deh, capeekkkk..kan aku kesini mau minta solusi!! masa ditanya terus..sama aja dong..

D: oke..baiklah..saya tidak akan bertanya lagi..

K: terus saya harus gimana pak?

D: gini aja..kamu pengennya gimana?

K: tuh kan nanya lagi….

D: oh..maaf..

K: saya harus gimana pak???

D: gini aja, kamu tolong duduk di kursi saya, saya mau duduk di kursi kamu..

K: utk apa sih???

D: kalau kamu nanya boleh yah..

K: iya iyaa..sekarang saya duduk disitu..

D: oke

K: terus kenapa? kan udah ganti tempat duduk sekarang.

D: semoga kamu bisa bahagia menjadi orang lain

K: loh kok ngomongnya gitu?

D: kamu kelihatannya capek menjadi diri sendiri, saya ngasi kesempatan untuk seolah-olah kamu jadi diri saya dg duduk disitu.

K: biasa aja, nggak ada perbedaan..

D: permintaan saya, mohon duduk disitu hingga kamu capek..

K: loh untuk apa sih pak? ini kan nggak ada gunanya, nggak ngerti deh..

D: terkadang dalam hidup ini, kamu tidak perlu bertanya tentang apa yg sedang terjadi. lagipula kamu kan dari tadi juga nggak suka saya banyak bertanya ke kamu kan. nah sekarang saya hanya minta kamu duduk disitu, tanpa alasan apapun, saya hanya ingin kamu duduk disitu.

K: *bergegas pergi* bapak ini yah, kalau nggak bisa konsul jangan buka praktek pak..

D: iya maaf..

 

#beberapaHariKemudian

menerima email

K: pak maafkan saya, saya sudah lancang, sekarang saya mengerti, terkadang dalam hidup ini kita tidak perlu terlalu banyak bertanya, rasa hampa yg saya alami hanyalah warna kehidupan, akhirnya berlalu juga.

D: iya, karena terlalu banyak bertanyalah hati semakin galau, terima dan jalani aja..sebagaimana kamu nggak suka saya banyak bertanya padamu, maka kehidupan ini juga tidak mau kita terlalu banyak bertanya padanya.

 

 

Nantikan buku Pemulihan Jiwa 7

copyright by Dedy Susanto


Comments

Realita Jiwa — 4 Comments

  1. Wahh..

    Itu bnerr bgt,, hampir smua org prnh m’rsakan hal yg sma t’msukk sya skrg
    ..

    Mkasihh _ dgn ni z bsaa m’bntu tmn z yg krag b’untung gk bsaa bka link nii..

    Kkkkk~ XD

  2. Waahh..

    Benar2 manusia gak sadar akan hakekatnya, kurang bersyukur kpd sang pencipta… cara yg sangat simple dan mengena ke klien pak dedy, good the job

    Salam,

Leave a Reply to aries busono Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>